Catatan kecil untuk Almarhum

12:47 PM
Apa kamu pernah merasa kehilangan?
Apa kamu pernah ngerasa kangen tapi nggak bisa ketemu orang yang kita kangenin? 
Apa kamu pernah ngerasa sesak di dada saking udah nggak bisa lagi nangis? 
Apa kamu pernah punya kenangan sama orang yang kita sayangi?
Dan apakah kamu pernah ngerasa kehilangan orang tua?
Saya rasa semua itu bisa dirasakan sama  yang pernah ngalamin. 

Malam ini saya berbaring di ranjang kasur  kamar. Udah berusaha tidur, tapi nggak bisa tidur. Tiba-tiba terlintas wajah Almarhum Bapak di ingatan saya. Bagaimana tidak ingat, dulu semasa beliau masih ada, beliau kadang-kadang menghampiri saya secara tiba-tiba masuk ke kamar dan ikut tiduran di ranjang kamar saya. Kadang suka ngasih semacam nasehat, kadang juga hanya sekedar bertanya-tanya ringan seputar kegiatan saya. Malah kadang-kadang Bapak minta saya memijitin kakinya, ah saya rasa saya kangen masa-masa itu. 

Bapak inget nggak? Waktu saya masih kecil, saya suka diajak sama Bapak buat nembak burung? 
Saya inget, dulu Desa tempat kita tinggal nggak serame sekarang, belum ada yang  namanya perumahan, yang ada cuma sawah, kebun, rumah tetangga yang berjauhan, sama lapangan sepak bola bernama lapangan rawa nyancong (club sepakbolanya sendiri namanya PSC; katanya sih kependekan dari Persatuan Sepakbola Cipenjo). 



Dengan bermodalkan senapan angin dan peluru sekotak kecil, kita pergi berburu. Kadang berangkat sama kakak saya juga. saya suka sekali kalo bapak nembak burung, kalo udah nembak burung biasanya di kumpulin buat nanti di masak. Dagingnya sih nggak seberapa , ukuran badan burungnya bener-bener kecil. Menurut saya nembak burung  seperti sedang bermain-main, seperti bermain game di kehidupan, namanya juga anak kecil pasti lagi asik-asiknya bermain.
Waktu itu, Sebagai anak kecil saya belum mikir tentang "kepunahan", kepunahan burung. mungkin sekarang udah punah atau udah pada hijrah entah kemana burungnya, gara-gara banyak pembangunan terutama perumahan.
Gak ada lagi yang namanya lahan kebun yang luas, sawah yang luas, dan tanah lapang. Kalaupun ada udah sangat terbatas. Kemana engkau burung-burung kecil? dulu kami nembakin burung piit, burung cacabean, burung sisikatan, dan burung lainnya. Istilah nama-nama diatas diambil dari bahasa sunda, di desa kami nyebutnya begitu. 

Yang saya ingat juga dari kenangan lain bersama Bapak itu, bikin jebakan burung puyuh di kebon kacang tanah. Saya nyesel nggak belajar ngerajut jebakan ini. Jebakannya sendiri bukan jebakan yang ekstrim ya. Bapak bikin jebakan pake tali nilon dan bambu, di bikin semacam jebakan babi tapi versi kecil. Jebakannya di iket sedemikian rupa di bambu yang di tancapkan ke tanah, tali menjutai ke tanah, bambu dibikin melengkung, kalo ada burung puyuh yang nginjek penahan tali sama bambunya, bambu bakal ngankat keatas terus kaki burung puyuh keiket ngegantung. Area jebakan di bersihkan jadi semacam terowongan kecil. kata Bapak terowongan kecil ini gunanya supaya burung puyuh lewat jalur bersih itu. Pas saya tanya kenapa burung puyuh malah lewat jalur bersih (tanah yang gak terlalu banyak rumput)?. Kata Bapak kecenderungan burung puyuh emang di semak-semak tapi pas nyari makanan dia lebih suka melewati tempat (tanah) yang bersih soalnya buat ngehundari pemangsa lain terutama ular. Saya sendiri  nggak tau itu bener atau enggak tapi yang jelas, jebakan kami banyak menjerat burung puyuh. Kami pasang jebakan di hampir semua area jalan gugula (space untuk berjalan di area  pertanian). Dan lucunya lagi, nggak cuma burung puyuh yang kejebak, tapi juga berang-berang sawah (atau apalah namanya, pokoknya badannya bau wangi pandan gitu). Sejak saat itu saya punya banyak burung puyuh, seandainya saya dulu punya pengetahuan tentang cara beternak burung puyuh, mungkin sudah saya ternak.hehe itu kenangan indah saya bersama Bapak.

Bapak yang ada disana, apa kabarmu pak? Saya tau dan saya yakin bapak menunggu kami. Cepat atau lambat kami akan nyusul Bapak. Saya siap nyusul kalau udah waktunya. Yang saya takutkan justru apa yang sudah saya persiapkan buat bekal disana? Bodoh sekali rasanya, saya banyak menyia-nyiakan waktu dengan hal-hal yang duniawi saja. Saya ingin bisa belajar siapkan untuk hari esok, hari dimana saya dan bapak bertemu kembali bahkan berkumpul sama Mamah, Ceuceu-ceuceu, aa, sama si neng. 
Pak, saya nggak bermaksud ngumbar kesedihan, pas anakmu ngetik ini juga keadaannya sedang tiduran di ranjang sambil ngetik lewat handphone. Saya nggak sedih tapi saya kangen.

Oiya pak, saya mau cerita nih, besok hari kamis tanggal 25 Februari 2016, saya akhirnya sidang Tugas Akhir lho pak. Dulu sewaktu Bapak masih ada di rumah, Bapak suka nanyain ke saya kan? Dan saya selalu bingung harus jawab apa? Jawaban klasik yang selalu saya lontarkan ke Bapak "iya pak, tahun ini, saya usahakan" atau "ini lagi berusaha pak, doain aja" atau "tahun ini yang terakhir pak" dan kata-kata lainnya yang kadang bikin saya malah jadi sedih kalau di kenang. 

Pak maaf, tadi siang saya mampir ke makam Bapak sama Si Abang Jendra 
tapi belum sempet kirim doa. Tadinya saya mau curhat di makam bapak sekaligus ngedoain Bapak, tapi saya bingung harus doa kayak gimana soalnya saya malu baru sekarang saya mau sidang tugas akhir. Pak, maafin anakmu ini pak. Saya minta restu Bapak ya supaya saya sidang tugas akhirnya bisa lancar dan bisa lulus kuliah yang kedua ini. Supaya bener-bener bisa kerja dengan tenang dan bisa bantu keluarga. Ngomong-ngomong di atas makam Bapak kan ada pohon rambutan tuh, sekarang berbuah lagi pak, banyak banget. Kalau tahun lalu saya masih bisa ambil rambutan sama Bapak. Bapak masih inget kan? Waktu itu Bapak sibuk nyabutin rumput sedangkan saya manjat pohon rambutannya. Dulu Bapak suka sekali bersih-bersih. Yang bikin saya ngiri, kenapa saya nggak serajin bapak ya? Musuh saya tuh hawa males saya sendiri pak. 

Eh ada lagi nih Pak soal rambutan, pohon rambutan rapiah yang dulu Bapak tanam juga udah berbuah lagi, sekarang lebih banyak, manis rasanya semanis kenangan sama Bapak. Terima kasih Pak atas semua yang Bapak ajarkan ke saya terutama masalah bagaimana menghadapi kehidupan. Perjuangan Bapak akan selalu jadi motivasi saya, supaya bisa terus berusaha dan berbuat yang terbaik.


Semoga Bapak selalu di beri nikmat dan kuburnya di jadikan seperti taman di surga. Semoga kita sekeluarga bisa berkumpul lagi di telaga Al-kautsar dan Surga Firdaus nantinya. Amin..

Salam dari anakmu yang selalu merindukan..
Wawan Purwanto Sirait

Previous
Next Post »
0 Komentar

Halo, Terima kasih sudah membaca blog ini. Silahkan tinggalkan komentar anda disini.
Semua pesan yang anda kirim tidak akan langsung muncul karena akan kami filter terlebih dahulu untuk menghindari adanya spam :)

Popular